JS Ditahan Kasus Pidana Korupsi Dana Desa Tornagodang

Suaratapian.com JAKARTA-Proses panjang dan melelahkan, lima tahun lalu sejak tahun 2017, kasus ini mulai dilaporkan ke ranah hukum di kota Balige. Warga masyarakat kabupaten Toba faham dan permanen tercatat bagaimana liku-liku penanganan pengaduan ini bergulir siapa pelapor dan Terlapor siapa saja? “Polres Toba dan Kejari Balige punya data tentang kasus ini, walaupun petugas (aparat penegak hukumnya-red) silih berganti.”

Kenangan penanganan 5 tahun lamanya Kasus korupsi dana desa ini membuat warga Masyarakat Tornagodang/pelapor menderita perasaan, hingga memunculkan kerugian yang luar biasa; Sosial dan ekonomi.

“Bahkan, nyaris selama 4 tahun terjadi konflik horizontal akibat liku liku dan liciknya segelintir terlapor lainnya yaitu pejabat kades Amrin Panjaitan membuat akal akalan dengan cara menghasut warga desa Tornagodang membenci Pelapor.

Bahkan Oknum Kades Amrin Panjaitan ini tidak segan segan meneror, menyatroni warga yang dianggapnya tidak sehaluan dengan ulahnya sendiri.” “Pihak Kejaksaan Negeri Tobasa Titipkan Tersangka “JS” di Sel Tahanan Polres Toba.”

Kasi Intel Kejari Tobasa Gilberth Abiet Nego Partogi Sitindaon. SH, jelaskan bahwa saat ini tersangka kasus pidana korupsi dana desa Tornagodang Inisial “JS” betul kita lakukan penahanan dan akan segera disidangkan kasusnya di Pengadilan,” terang Gilbert Sitindaon kepada jurnalis, Kamis, 8 Juli 2021.

Kepada media ini, Gilbert Sitindaon menerangkan dan mengakui bahawa JS ditahan atas statusnya sebagai tersangka kasus pidana korupsi dana desa Tornagodang, dan yang bersangkutan sementara kita tahan di Sel Tahanan Milik Polres Toba. Sementara itu dulu yang bisa saya jelaskan kebetulan saya sudah tidak di kantor nih melainkan sudah di rumah,” ujar Gilbert Sitindaon. (HM)

Hojot Marluga

Hidup Belajar Filosofi Air

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.