Jaitar Sirait Dihukum Bersalah Oleh Hakim Pengadilan Negeri Jaktim

Suaratapian.com JAKARTA- Akhirnya Ketua Majelis Hakim Asmarani SH, MH beserta Hakim anggota Tri Andika SH dan Suparman Nyompa SH memutuskan terdakwa Jaitar Sirait  bersalah secara syah dengan hukuman 4 bulan penjara dan satu tahun masa percobaan tanpa penahanan. Putusan ini dibacakan pada pembacaan putusan, Jumat, (18/12/20) di Pengadilan Negeri, Jakarta Timur. Atas putusan Hakim itu, pengacara Jaitar Sirait  menyampaikan pikir-pikir dulu. Sementara  itu, Arist Merdeka Sirait Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak yang hadir dalam persidangan itu  merasakan tidak “happy” karena perkara ini adalah perkara satu marga yakni  abang dan adik  dari marga Sirait. Namun dari sisi keadilan dan hukum Arist Merdeka Sirait berpendapat bahwa vonis hakim 4 bulan penjara dengan percobaan tanpa penahanan terhadap Jaitar tidaklah setimpal dengan perbuatannya,  karena perbuatan Jaitar sungguh menyakitkan dan merendahkan martabat  kemanusiaan.

“Atas putusan  hakim yang menangani perkara ini  saya ingin menyatakan kepada seluruh marga Sirait yang ada di dunia ini bahwa perbuatan Jaitar Sirait  oleh putusan hakim jelas-jelas dan dengan meyakinkan dan syah secara hukum bahwa tindakan Jaitar Sirait BERSALAH dan melanggar hukum,” ujarnya.

Oleh karenanya, oleh hakim diputuskan  Jaitar mendapatkan hukuman 4 bulan penjara dan satu tahun  satu tahun masa percobaan sesuai dengan tuntutan Jaksa. “Putusan inilah yang terbaik buat bapak, bersatulah marga Sirait, jangan mengulangi perbuatan yang sama,” demikian disampaikan ketua Majelis Hakim di luar putusannya.

Walau demikian, Majelis Hakim  mengingatkan Jaitar Sirait untuk tidak mengulangi perbuatannya. “Kalau dikatakan puas dan adil, saya kira hukuman itu  relatif. Sekarang yang terpenting atas putusan majelis hakim memutuskan bahwa tindakan Jaitar Sirait selama ini adalah perbuatan yang salah dan melanggar hukum dan Hak Asasi Manusia, sehingga putusan hakim  inilah yang menjadi kejelasan kepada seluruh marga Sirait di dunia ini atas asal usul yang selama ini diperkarakan,” demikian pendapat Arist Merdeka Sirait  yang disampaikannya kepada sejumlah media  usai mendengar putusan Hakim atas terdakwa Jaitar Sirait.

Lebih lanjut, Arist Merdeka menyatakan, bahwa sesunggunya jika mengingat dan mengulang kembali sikap dan perbuatan Jaitar Sirait yang dia tulisnya melalui media sosial bahwa tuntutan Jaksa serta  putusan majelis Hakim  tidaklah setimpal dengan perbuatannya karena perbuatannya itu telah  mengakibat keresahan dan kemarahan  sebagian keturunan marga Sirait khususnya keturunan Ompu Raja Sirait.

“Tidak ada satu otoritas pun atau seseorang pun yang diberikan kewenangan  untuk mengabaikan apalagi dengan sengaja menghilangkan   asal usul seseorang apalagi meniadakan  sebagai keturunan nenek moyangnya hanya karena ketidakjelasan  sejarahnya sendiri,” tegasnya.

Atas putusan Hakim itu, sudah sangatlah jelas bahwa tindakan Jaitar Sirait selama ini adalah tindakan yang salah dan tidak bisa diulang kembali. “Dengan demikian marilah,  Raja Toga Sirait bersatu untuk membangun sumberdaya keturunan marga Sirait sebagai bagian tak terpisahkan  dari pembangunan bangsa, dan tidak lagi saling mengejek dan melecehkan satu sama lain  apalagi satu marga yakni Sirait serta merasa paling benar atas  sejarahnya,” ajak Arist.

Sesungguhnya semua asal usul  mempunyai sisi gelap dan tidak ada yang sempurna. Karena sulit ditelusuri secara faktual”. Dengan demikian, atas Putusan Hakim hari ini Kamis 17/12 saya sampaikan kepada seluruh Keturunan TOGA SIRAIT bahwa apa yang dilakukan Jaitar Sirait selama ini adalah tidak benar, salah dan melanggar hukum serta dokumen-dokumen yang selama ini diedarkan adalah tidak benar,” demikian Arist Merdeka mengakhiri penjelasannya. (HM)

Hojot Marluga

Hidup Belajar Filosofi Air

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.