Cegah Perkawinan Usia Anak Sekarang Juga

Suaratapian.com JAKARTA-Semakin muda usia pasangan menikah, semakin besar pula kemungkinan terjadinya perceraian. Data menunjukkan dan terkonfirmasi sampai akhir 2020 dilaporkan ditemukan 16.000  anak menikah pada usia 18 tahun.  Hal itu disampaikan Arist Merdeka Sirait, Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak. Jumlah ini terus meningkat dengan data yang diperoleh Komnas Perlindungan  Anak di mana di beberapa tempat ditemukan ratusan anak usia 18 tahun meminta dispensasi menikah di pengadilan, baik  yang diajukan orangtua, anak dan pemegang otoritas desa atau kampung.

Lembaga-lembaga perkawinan agama dan non agama tak mampu membendung permintaan anak dan keluarga untuk dinikahkan  pada usia dini. Ada banyak alasan yang dikemukan untuk mendapatkan pembenaran pernikahan usia anak itu seperti “dari pada berzinah, lebih baik menikah.” Ada juga dengan alasan demi dan atas budaya dan agama.

Di Blitar, Jawa Timur misal,  data yang dikumpulkan Komnas Perlindungan Anak dilaporkan ada sekitar lebih kurang 300 anak pada masa Pandemi Covid 19 anak dibawah usia 18 mengajukan dispensasi ke Pengadilan Agama dan  atau  Pengadilan Negeri setempat.

Demikian juga terjadi di Nusa Tenggara Barat (NTB), Jawa Barat,  Lampung, Sulawesi Barat, Kalimantan Selatan maupun Sulawesi Selatan dan di beberapa daerah, Indramayu, Bandung Selatan, Sukabumi dan Karang Asem Bali ada banyak anak dan keluarga mengajukan permohonan dispensasi dari Pengadilan setelah nendapat rekomendasi dari kepada dusun, desa, kampung dan lembaga perkawinan.

Dari hasil observasi dan intervensi Komnas Perlindungan Anak terhadap maraknya perkawinan usia anak ditemukan profil individu perkawinan usia anak di beberapa daerah, tingkat sosial ekonomi remaja perempuan dengan latar belakang sosial dengan orangtua ditemukan berpendidikan rendah  dan berstatus pekerjaan rendah pula serta intelegensi, atau kecerdasan diartikan dalam berbagai dimensi oleh para ahli, yang juga sangat rendah. Inilah yang menjadi salah satu penyebab.

Disamping itu,  ditemukan juga fakta bahwa alasan dan persepsi menikah pada usia anak ditemukan mis-konsepsi tentang pernikahan itu sendiri, stimulasi seksual yakni kehamilan tanpa rencana, pacaran usia muda,  tekanan sosial budaya atas nama adat dan agama, pelarian untuk mengatasi masalah pribadi, ekonomi, uang dan kemakmuran.

Masalah-masalah lain yang ditimbulkan dari perkawinan  usia anak itu, banyak data melaporkan tidak sampai  dua tahun usia perkawinan  telah terjadi perceraian dan Kekerasan Dalam Rumah Tanggah (KDRT) yang berdampak pada anak, anaklah yang menjadi korban,  juga mengalami kerusakan pada organ reproduksi seperi kanker sepik, kesulitan menangani konflik dalam keluarga dan mengatur dan keberlangsungan  rumah tangga selama pernikahan. Karena fakta menunjukkan anak melahirkan anak.

Dalam situai  yang tak menguntungkan ini apa solusi  yang harus dilakukan. Bersesuaian dengan UU RI Nomor : 16 Tahun 2019 tentang perubahan atas UU RI Nomor : 01 Tahun 1974 tentang Perkawinan,  menikahlah berdasarkan hukum.

 Dan agama pada usia minimal 19 tahun untuk laki-laki dan perempuan, namun lebih aman lagi menikahlah pada usia ideal 25 tahun untuk pasangan laki-laki dan perempuan,  karena pada usia ideal itu muncul kematangan emosional, seksual dan organ reproduksi dan kematangan mengurus konflik dalam keluarga.

Selain itu, pasangan dapat meningkat kualitas kehidupan keluarga dan aspirasi pendidikan dalam keluarga. Sebab,  Kepentingan masa depan  anak kitalah yang lebih utama daripada kebiasaan-kebiasaan kita yang justru dapat mencelakan  masa depan anak kita. Akhirnya; Hentikan Perkawinan Usia Anak apapun alasannya. Salam Anak Indonesia, Selamat Idul Fitri. Anak Terlindungi, Indonesia Maju.

Hojot Marluga

Hidup Belajar Filosofi Air

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.