GAMKI Ajak Masyarakat Pilih Calon Kepala Daerah Yang Berkomitmen Pada Pancasila

suaratapian.com JAKARTA-Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI) mengajak masyarakat untuk menggunakan hak pilih dalam Pilkada serentak pada hari Rabu, 9 Desember 2020 dengan memilih calon kepala daerah yang menolak politik uang serta berkomitmen kepada Pancasila dengan menjaga kemajemukan. Pernyataan ini disampaikan Ketua DPP GAMKI Bidang Demokrasi dan Kepemiluan Harsen Roy Tampomuri dalam keterangan tertulisnya kepada wartawan, Selasa (8/12/2020).

Menurut Harsen, pilkada adalah salah satu sarana kedaulatan rakyat. Dalam pelaksanaan Pilkada 2020, masyarakat khususnya generasi muda, harus menggunakan hak pilih secara bijak.

“Hasil Pilkada tidak untuk menyengsarakan rakyat ataupun memecah-belah masyarakat. Pilkada hadir untuk membawa kesejahteraan, keadilan, dan kedamaian bagi masyarakat. Mari kita berkomitmen untuk menolak politik uang dan memilih calon yang berkomitmen menjaga kemajemukan di daerah kita masing-masing,” tegas Harsen yang juga merupakan Koordinator Nasional Lembaga Advokasi dan Pendidikan Pemilu (LAPP) GAMKI ini.

Demokrasi, lanjut Harsen, tidak hanya pada upaya untuk mendorong demokrasi prosedural saja. Tetapi juga demokrasi substansial.

“Jangan biarkan hak berdemokrasi kita diperjualbelikan dan dibajak oleh oknum-oknum elit dalam pusaran praktek politik uang dan transaksional. Mari sama-sama kita dorong terwujudnya Pilkada berkualitas dan berintegritas,” pungkas Harsen yang sedang mengambil Program Doktor di Universitas Indonesia itu.

Ketua Pengarah LAPP GAMKI Yanuserius Zega menyampaikan, pemilihan kepala daerah merupakan momentum untuk membuktikan bahwa rakyat yang menjadi pemegang kedaulatan dalam menentukan pemimpin di tingkat daerah.

“Kami mengajak semua warga, khususnya teman-teman muda untuk datang ke TPS serta mengajak masyarakat di lingkungan kita untuk menggunakan hak pilih dengan mengikuti protokol kesehatan. Partisipasi dan keaktifan generasi muda sangat diharapkan agar angka golput dalam Pilkada rendah,” sambungnya yang juga merupakan Wakil Sekretaris Umum DPP GAMKI.

Ia mengajak masyarakat untuk memilih kepala daerah yang memiliki rekam jejak yang baik, memiliki visi misi yang menjawab kebutuhan daerah, serta berkomitmen menjaga keberagaman dan toleransi.

“Jangan pilih pemimpin yang membagi-bagikan uang atapun menggunakan politik identitas untuk menjatuhkan calon lainnya. Calon kepala daerah seperti itu tidak layak dipilih karena menghalalkan segala cara demi meraih kekuasaan,” tegas Yanser sapaan akrabnya.

Alumni magister Universitas Indonesia ini juga menyampaikan kondisi pemerintahan saat ini dimana masih ada terjadi korupsi di berbagai jajaran pemerintah, baik di pusat maupun daerah.

“Kita mengecam dan menyayangkan adanya kepala daerah yang ditangkap karena kasus korupsi. Salah satu alasan terjadinya korupsi adalah karena kepala daerah ini melakukan politik uang sewaktu pelaksanaan Pilkada. Oleh karena itu jangan pilih kandidat yang melakukan politik uang, karena besar kemungkinan dia akan korupsi jika terpilih sebagai kepala daerah,” kata Yanser.

Oleh sebab itu, Yanser berharap dalam pelaksanaan Pilkada 2020 akan terpilih kepala daerah yang bersih, jujur, dan peduli kepada persoalan rakyat.

“Mari para pemuda mengambil peran untuk datang memilih ke TPS, mengajak warga menggunakan protokol kesehatan, serta jangan pilih kandidat yang melakukan politik uang. Mari kita wujudkan Pilkada yang berintegritas demi masa depan kita bersama,” tutup Yanser. (HM)

Hojot Marluga

Hidup Belajar Filosofi Air

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.